Sabtu, 20 Oktober 2012

Me and Journal

Menyela kegiatan surving yang penting...
Mau nyeritain dikit tentang me and journal---yang sepertinya nggak penting--he...

Pertama kali tahu tentang journal itu ya waktu masuk farmasi, di semester-semester awal. Dulu, kali pertama baca journal kayak ngadepin soal ujian akhir nasional bahasa Inggris. Stres berat dan nggak ngerti sama sekali... (sekarang?) ngerti dikit... :D
Lalu makin lama mulai berteman dengan journal. Iya lah, tiap ada tugas mesti suruh cari journal. Walau cuma sampai abstraknya aja atau full text tapi nggak ngerti. Udah nggak parno lagi kalau lihat dan baca journal. Kan tinggal terjemahin pake google terjemahan, terus rubah yang nggak pas artinya, hehe...

Semakin dekat dengan jurnal itu pas skripsi. Asli, aku jadi hobi banget cari jurnal di pubmed. Semua yang berkaitan dengan skripsiku sikat... main save-save aja aku tiap ada judul yang menyangkut penelitianku. Syukur banget kalau dapat full text. Tapi banyakan abstrak doang, nggak apa... Sampe bejibun akhirnya tu judul-judul jurnal yang kusimpan. Buat koleksi... :D



Nah, sekarang pas profesi makin suruh deketan lagi sama jurnal. Kalau bisa dempet gitu sama jurnal, hehe... Soalnya apa-apa harus ada jurnalnya. Kan EBM, evidence based medicine... Jadi kalau kita ngomong apa gitu, tentang pengobatan dan efek terapi, harus pasti sudah ada jurnalnya. Wa... kita bakalan jatuh cinta deh sama jurnal-jurnal itu... (kalau nggak ya jadi mual muntah sampai phobia sama jurnal, haha, jangan sampai...)

Padahal ya Sahabat, baca jurnal itu sangat-sangat penting, menjadikan kita lebih pintar dan tahu tentang penelitian yang mereka--orang-orang diluar negeri. Efek samping menguntungkannya adalah pintar bahasa Inggris :P
Walau kurang paham dengan hasil penelitian yang ditulis sedemikian ilmiah, yang penting adalah paham tujuan dan kesimpulan, minimal... :P

Tetapi, dibalik jurnal yang didapatkan, perjuangan juga berat. Mencari jurnal yang sesuai dengan yang kita inginkan, berdasarkan kasus yang kita hadapi. Cari di pubmed dikit atau tak ada yang full text, harus bayar, hm... Cari di lain juga nggak gampang. Jadinya ya muter-muter 70 keliling di google dan sekitarnya buat nemuin jurnal yang dimaksud. Ampe mata ni pedes bacain judul-judul satu persatu.

So, bosen? Nyerah? Benci sama pencarian jurnal?
Ow tidak dong ya... Kan sudah dikatakan tadi, udah sangat dekat dan bisa jadi cinta, sama jurnal. Kalau bisa tu sehari tanpa ada jurnal yang dibaca atau dicari seakan hilang separuh jiwa (huek, lebay yang bikin mual muntah!) ehehe... tak apa, harus tetap semangat...

Me and journal, more than friends... haha...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silakan Komentari Tulisanku Sobat...

Entri Populer

Pengikut