Sabtu, 28 Juli 2012

Bukan Ghibah


 Teringat cerita setahun lalu pas Ramadhan, yang telah kutulis... Here it is...

Maaf ni, aku mau bicarain banyak orang. Tapi bukan sekedar hanya ghibah ya... Semoga bisa diambil pelajarannya. Asal... yang nulis ni bisa menuliskan kebaikan, yang datang dari Allah. Insya Allah... Juga tetep jaga hati, semoga, aamiin.
 
Oke, pertama adalah tanteku. Pas aku nonton tabligh akbar sore di TV one. Pas Aa Gym yang ceramah. Aku lagi terhanyut dengan pemahaman tentang penyakit hati TENGIL (takabur, egois, norak, galak, iri, licik), eh tiba-tiba diceburin ke kolam maksiat. Si tante tanya, jadinya cerai nggak tuh Aa Gym. Bodohnya gue, mau aja diceburin! Jawab kalau masih persidangan. Beh... ghibah tuh! Gossip... Astagfirullah... Bukannya inget Allah atau keburukan diri kalau dengerin ceramah, eh malah langsung inget masalah si pencermah. Duh aduh, segitu sempit dan kelamnya ya pikiran kita? Bisa dosa juga tuh, orang lagi menyampaikan kebaikan, eh kita malah inget keburukan-yang belum tentu buruk- orang itu. Maafkan kami... Aku sendiri juga nggak inget sama keadaan atau masalah yang dialami Aa Gym waktu pertama dulu dengerin tausiyah di radio. Nggak inget keburukannya. Toh, kita jauh-jauh lebih buruk. Jadi nggak berani berpikir tentang keburukan orang lain. Nggak mau sok tau dan ingin tahu. Hh, ghibah itu emang nyebelin ya? Kesukaannya setan sih! Jadi pingin potong-potong dan babat habis ghibah yang keluar dari mulut mereka itu. Yang dipikirannya cuma ada keburukan orang lain. Hih, mana gue lagi yang dengerin! Haduh... gue kebagian jatah dosa deh! Pinter rupanya orang itu, olesin hati gue dengan pekat dosa. Ini bukan tanteku, tapi orang lain lagi. Dan gue emang (lagi-lagi) selemah-lemah iman. Cukup deh cerita bukan ghibah tentang ghibah, wueheheh.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Silakan Komentari Tulisanku Sobat...

Entri Populer

Pengikut